Investor Menunggu, Saham Asia Sideways

Broker Forex STP Indonesia
Broker Forex STP Indonesia

Pasar Asia menandai waktu pada hari Kamis dengan dua pusat utama – Jepang dan Cina – ditutup untuk liburan sementara dolar bertahan pada kenaikan semalam setelah bank sentral AS menuangkan air dingin pada ekspektasi penurunan suku bunga.

Indeks MSCI dari saham Asia-Pasifik di luar Jepang turun 0,1 persen, diperdagangkan dalam kisaran ketat. Saham Australia tergelincir 0,7 persen sementara Selandia Baru naik 0,4 persen dan indeks KOSPI Korea Selatan bertambah 0,1 persen.

E-Mini futures untuk S&P 500 tidak berubah.

Perdagangan di Jepang akan dilanjutkan Selasa depan sementara Cina akan kembali beraksi pada hari Senin.

Pasar ekuitas global telah mencapai ketinggian baru sejak awal tahun ini sebagian besar pada ekspektasi kebijakan moneter yang mudah di seluruh dunia sementara nada positif pada negosiasi perdagangan AS-China juga telah membantu sentimen.

Tetapi analis sekarang bertanya-tanya apakah langkah kuat ini dapat berlanjut.

“Menjelang Mei, pencarian katalisator berikutnya menjadi syarat yang jelas diperlukan untuk memberikan jawaban atas pertanyaan tradisional: apakah sudah waktunya menjual dan pergi?” kata Claudio Irigoyen, ekonom di Bank of America-Merrill Lynch.

Irigoyen mengacu pada pepatah terkenal, “menjual pada bulan Mei dan pergi”, yang memperingatkan investor untuk melepaskan kepemilikan ekuitas mereka pada Mei menjelang jeda perdagangan musim panas belahan bumi utara dan beralih ke pendapatan tetap dalam upaya untuk memaksimalkan pengembalian.

“Kami tetap konstruktif bahwa pemulihan di Cina akan diterjemahkan menjadi pemulihan di kompleks pasar-ekspor yang sedang berkembang dan Eropa; skenario terburuk akan dihindari terkait Brexit dan bahwa kemajuan baru-baru ini akan terwujud dalam kesepakatan AS-China pada 2Q, “Irigoyen menambahkan.

“Oleh karena itu, lingkungan secara keseluruhan masih menguntungkan bagi EM, bukan karena penilaian yang murah tetapi masih cukup menarik untuk dibawa-bawa yang disesuaikan dengan risiko.”

Investor terus mengawasi pendapatan kuartal pertama untuk petunjuk tentang kesehatan sektor korporasi A.S.

Penghasilan S&P 500 sekarang diperkirakan menunjukkan pertumbuhan 0,5 persen untuk kuartal ini, menurut data Refinitiv – hasil yang jauh lebih baik daripada awal April ketika pendapatan diharapkan menurun sebesar 2 persen.

Di pasar mata uang, greenback mengambil nafas menyusul kenaikan kuat semalam setelah Federal Reserve AS mempertahankan kisaran target untuk tingkat kebijakan tidak berubah pada pertemuan bulan Mei.

Pasar telah mengantisipasi The Fed akan memberi sinyal “pemotongan kehati-hatian” untuk memicu inflasi tetapi “pernyataan itu hampir tidak memberikan apa-apa dalam hal ini,” Anna Stupnytska, ekonom global untuk Fidelity International mengatakan dalam sebuah pernyataan melalui email.

Indeks dolar bertahan di 97,631 terhadap sekeranjang mata uang utama setelah mencapai setinggi 97,728 pada hari Rabu. Itu berdiri di 111,49 yen setelah secara konsisten menurun dari level tertinggi empat bulan di 112,39 yang disentuh pekan lalu.

“Dalam konferensi pers, Ketua Powell memilih untuk menyerang nada yang agak lebih hawkish, menghubungkan penurunan inflasi inti tahun ini karena faktor sementara dan tidak menandakan banyak kekhawatiran tentang gambaran inflasi yang mendasarinya saat ini,” tambah Stupnytska.

“Ketika ditekan pada potensi penurunan suku bunga, dia hanya menekankan bahwa Komite puas dengan sikap kebijakan saat ini dan tidak memberikan lebih banyak lagi bagi pasar untuk berpegang teguh.”

Dollar elang juga menerima dorongan dari data awal di pasar tenaga kerja, sebagai laporan oleh ADP prosesor penggajian (NASDAQ: ADP) menunjukkan pengusaha swasta AS menambahkan 275.000 pekerjaan pada bulan April, jauh di atas perkiraan 180.000.

Namun, laporan pengeluaran konstruksi dan manufaktur AS datang lebih lemah dari yang diharapkan, mengirimkan sinyal yang saling bertentangan tentang kekuatan ekonomi.

Dalam komoditas, harga minyak turun setelah data menunjukkan output produksi minyak mentah AS mencatat rekor baru pekan lalu, tetapi kerugiannya dibatasi oleh krisis intensif di Venezuela dan penghentian pengabaian sanksi minyak Iran oleh Washington.

Minyak mentah AS terakhir turun 3 sen menjadi US $ 63,57 per barel sementara Brent merosot 9 sen menjadi US $ 72,09.

Spot gold tidak berubah pada $ 1,277.07 per ounce.


Baca juga berita lainnya di: http://www.pintarforex.com

untuk info lebih lanjut hubungi: +62811837700


Broker Forex STP Indonesia PT. Cerdas Indonesia Berjangka merupakan sebuah Broker Forex pertama di Indonesia sebagai pelopor sistem “Straight Through Processing” atau STP dalam transaksi Perdagangan Berjangka Komoditi. Pada perdagangan derivatif terdapat transaksi dua arah, yaitu posisi jual dan posisi beli. Dimana pelaku pasar memperoleh dua keuntungan dari dua posisi tersebut. Dalam hal ini, Broker Forex STP Indonesia PT. Cerdas Indonesia Berjangka bekerja sama dengan pedagang yang memiliki hubungan langsung ke pasar finansial



Author: pintar forex

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *