Minyak Naik Karena Sanksi, OPEC

Broker Forex STP Indonesia
Broker Forex STP Indonesia

Harga minyak menguat pada hari Jumat, didukung oleh pemotongan pasokan yang sedang berlangsung yang dipimpin oleh klub produsen OPEC dan oleh sanksi A.S. terhadap eksportir minyak Iran dan Venezuela.

Futures internasional minyak mentah Brent berada di $ 71,01 per barel pada 0042 GMT, naik 18 sen, atau 0,3 persen, dari penutupan terakhir mereka.

Minyak mentah berjangka West Texas Intermediate (WTI) AS berada di $ 63,78 per barel, naik 20 sen, atau 0,3 persen, dari penyelesaian sebelumnya.

“Kami melihat harga Brent dan WTI rata-rata $ 75 per barel dan $ 67 per barel masing-masing sampai akhir tahun ini, tetapi risiko cenderung tidak simetris ke atas,” kata RBC Capital Markets dalam sebuah catatan.

“Demonstrasi yang diinfuskan secara geopolitik dapat menembakkan harga ke arah atau bahkan melampaui $ 80 per barel untuk periode berselang musim panas ini,” kata bank Kanada.

Pasar minyak telah didorong oleh lebih dari sepertiga tahun ini oleh pemotongan pasokan yang dipimpin oleh Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC), sanksi AS terhadap eksportir minyak Iran dan Venezuela, dan meningkatkan pertempuran di Libya.

Produksi di Venezuela telah jatuh ketika sanksi AS menambah krisis ekonomi dan politik yang dalam, sementara pemerintah AS diperkirakan akan memperketat sanksi minyak terhadap Iran pada bulan Mei.

“Pemadaman listrik menambah rintangan lebih lanjut untuk produksi Venezuela, yang turun 290.000 barel per hari di bulan Maret menjadi 732.000 barel per hari. Produksi Iran stabil di 2,7 juta barel per hari, (tetapi) dapat mengambil pukulan lebih lanjut jika AS memotong impor keringanan pada bulan Mei, “kata Jefferies bank pada hari Jumat.

OPEC dan sekutunya akan bertemu pada bulan Juni untuk memutuskan apakah akan terus menahan pasokan, dan sementara pemimpin OPEC de-facto, Arab Saudi, terlihat tertarik untuk terus memotong, sumber-sumber dengan kelompok tersebut mengatakan mungkin akan meningkatkan produksi mulai Juli jika gangguan di tempat lain terus.

Di sisi permintaan, sebagian besar pertumbuhan konsumsi bahan bakar dunia berasal dari Asia.

“China dan India mencakup hampir 55 persen dari pertumbuhan permintaan global. Melemparkan sisanya dari negara-negara berkembang Asia dan angkanya mencapai 80 persen,” kata RBC Capital Markets.

“Meskipun kekhawatiran makro tentang pendaratan ekonomi mungkin berlebihan, risiko konsentrasi permintaan minyak global tetap di bawah apresiasi,” tambahnya.


Baca juga berita lainnya di: http://www.pintarforex.com

untuk info lebih lanjut hubungi: +62811837700


Broker Forex STP Indonesia PT. Cerdas Indonesia Berjangka merupakan sebuah Broker Forex pertama di Indonesia sebagai pelopor sistem “Straight Through Processing” atau STP dalam transaksi Perdagangan Berjangka Komoditi. Pada perdagangan derivatif terdapat transaksi dua arah, yaitu posisi jual dan posisi beli. Dimana pelaku pasar memperoleh dua keuntungan dari dua posisi tersebut. Dalam hal ini, Broker Forex STP Indonesia PT. Cerdas Indonesia Berjangka bekerja sama dengan pedagang yang memiliki hubungan langsung ke pasar finansial

Author: pintar forex

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *